RULLY PRASETYA, ALUMNI SMAN 1 PADANG PANJANG YANG MENDUNIA -->

Iklan Semua Halaman


RULLY PRASETYA, ALUMNI SMAN 1 PADANG PANJANG YANG MENDUNIA

Admin Pasbana
16 October 2016





Anak muda kelahiran Solok, 2 Februari 1990 itu sudah terbiasa hidup mandiri sejak di bangku Madrasah Tsanawiyah I Padangpanjang (setingkat SMP). Di sana dia menyelesaikan pendidikan hingga lulus dari SMA 1 Padangpanjang. Kampus Universitas Indonesia (UI) kemudian menjadi almamater tempatnya menempuh pendidikan sarjana akuntansi. 

Selama menempuh pendidikan sarjananya, Ia aktif di berbagai organisasi kemahasiswaan di kampusnya diantaranya Ketua Dewan Pengawas Forum Studi Islam FE UI, Ketua Majelis Pertimbangan Asrama UI Depok, Ketua Komunitas Muslim "Sahabat Asrama UI". Ia merupakan delegasi Indonesia di ajang G-20 Youth Summit Tahun 2012 diWashington, Amerika Serikat.[5] Pada 2011, Ia memperoleh penghargaan Mahasiswa Berprestasi Utama Universitas Indonesia, dan juga merupakan Mahasiswa Berprestasi Utama Nasional Juara 3 Tahun 2011.

Di usianya yang baru akan menginjak 24 tahun, Rully Prasetya bersiap menempuh pendidikan doktoral di University College London (UCL). Saat ini, Rully telah menggenggam dua gelar master dari UCL dan National University of Singapore (NUS). Kepada generasi emas seperti Rully inilah negara melalui Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) memberi beasiswa.

Ia dulu ikut program pertukaran pelajar selama satu semester di University of Utah (AS) dengan beasiswa Fullbright.

Rully pernah mengikuti program pertukaran pelajar selama satu semester di Universitas UtahAmerika Serikat yang membuka pandangan Rully tentang pentingnya menempuh pendidikan tinggi di luar negeri. Program pertukaran mahasiswa itu dijalani Rully dengan beasiswa Fullbright. Setelah kembali ke Indonesia, Rully mendapatkan beasiswa dari NUS untuk menyelesaikan program magister gelar ganda jurusan Kebijakan Publik, Lee Kuan Yew School of Public Policy, NUS, Singapura dan Graduate School of Public Policy, The University of TokyoJepang.

Dan mendapatkan beasiswa dari NUS untuk menyelesaikan program magister dual degree di Public Policy Programme The Lee Kuan Yew School of Public Policy, NUS, Singapura dan Graduate School of Public Policy, The University of Tokyo, Jepang.

Tak tanggung-tanggung, Rully menambah gelar MSc dari University of College London, dengan beasiswa dari LPDP. Lulus dengan sangat memuaskan (distinction), Rully langsung diterima di program doktor ilmu ekonomi UCL.

Rully bekerja sebagai peneliti di Economics Research Institute for ASEAN and East Asia (ERIA). Ia saat ini melanjutkan pendidikan doktornya di Universitas College London yang dimulai pada pertengahan-akhir tahun 2015.