Notification

×

Iklan

Iklan

Wako Padang Panjang Minta Kuota Kepesertaan BPJS Jangan Sampai Turun

23 Maret 2021 | 21.20 WIB Last Updated 2021-03-23T14:20:39Z


Padang Panjang – Walikota, H. Fadly Amran, BBA Datuak Paduko Malano meminta agar kuota Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) yang belum terpenuhi untuk secepatnya bisa dipenuhi.


"Intinya, saya ingin jangan sampai nanti kuota ini turun untuk kepesertaan BPJS di Padang Panjang," tegasnya dalam Forum Komunikasi dengan Pemangku Kepentingan Utama Tahap I Tahun 2021 Pemko Padang Panjang bersama Badan Penyelenggara Jaminan Kesehatan (BPJS) Cabang Bukittinggi melakukan di ruang rapat VIP Balaikota, Selasa (23/3).


Penegasan Fadly ini, disampaikannya setelah mendengarkan pemaparan dari Kepala BPJS Bukittinggi, Yessy Rahimi S.Farm, Apt, MPH. Dikatakan Yessy, perbandingan capaian kepesertaan berdasarkan Universal Health Coverage (UHC) Padang Panjang bulan Januari dan Februari mengalami penurunan.


"Capaian UHC bulan Januari sekitar 102,08% menjadi 97,49% di bulan Februari. Penurunan diakibatkan karena adanya penonaktifan kepesertaan Jaminan Kesehatan Sumbar Sakato (JKSS) dan Jaminan Kesehatan Masyarakat Kota Padang Panjang (JKMPP)," jelas Yessy, seperti dikutip dari laman Kominfo Padang Panjang.


Yessy mengharapkan Pemko Padang Panjang dapat mendaftarkan masyarakat yang masuk dalam Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) sebagai Penerima Bantuan Iuran (PBI) APBN. Kuota JKSS dan JKMPP dapat dipenuhi sesuai kuota PKS tahun 2021. Pembayarannya pun diharapkan sesuai dengan termin PKS serta untuk pembayaran iuran Pekerja Bukan Penerima Upah (PBPU) kelas III aktif dapat dilakukan.


Forum tersebut turut dihadiri Wakil Walikota, Drs. Asrul, Sekretaris Daerah, Sonny Budaya Putra, A.P, M.Si, serta kepala dinas terkait. (put)

×
Berita Terbaru Update