Notification

×

Iklan

Iklan

Resmikan Rumah Tahfizh MN, Bupati Eka Putra: 25 Tahun Mendatang 50 Persen Masyarakat Tanah Datar Hafizh Qur'an

25 Desember 2021 | 20.37 WIB Last Updated 2021-12-25T13:37:24Z



Tanah Datar | pasbana -- Bupati Tanah Datar Eka Putra resmikan Rumah Tahfizh Mangkudun Naina (MN) Piliang di Komplek Perumahan Singkuang Jorong Piliang Nagari Limo Kaum, Sabtu (25/12) . 

Ustadz Dafriadi selaku panitia rumah tahfidz MN Piliang dikesempatan itu menyampaikan ucapan terimakasih nya atas dukungan serta dorongan bapak Bupati Tanah Datar atas dorongan terhadap rumah tahfizh ini. Ucapan terimakasih juga disampaikan kepada semua pihak yang telah ikut andil dalam mendukung kegiatan rumah tahfizh MN Piliang. 

"Besar harapan kami, dengan dukungan dari bapak Bupati dan semua pihak akan mendorong syiar Islam di Tanah Datar khususnya untuk Hafizh Qur'an," ujar Ustadz Dafriadi. 

Dia juga katakan, rumah tahfizh MN Piliang ini merupakan rumah tahfizh yang ketiga yang sudah didirikan oleh Yayasan MN. 

Sementara Bupati Eka Putra dalam sambutannya saat peresmian menyampaikan, bahwa dengan berdirinya satu lagi rumah tahfizh di Tanah Datar merupakan kebanggaan dan sebuah harapan besar dalam rentang waktu 25 tahun ke depan lebih 50% masyarakat Tanah Datar merupakan hafizh Al Qur'an. 

Eka Putra juga sampaikan, berdirinya rumah tahfizh MN Piliang ini sejalan dengan visi misi Kabupaten Tanah Datar serta program unggulan satu rumah satu hafizh/ah, dalam langkah menuju kabupaten tahfizh. 

"Ini juga implementasi bagi pemerintah, dan Saya ucapkan terimakasih kepada donatur yang sudah mendirikan rumah tahfizh sebagai pendukung program unggulan pemerintah," ungkap Eka Putra. 

Dikatakan Eka Putra, dengan kita terus melakukan syiar agama dan mendorong masyarakat menjadi penghafal al quran, diharapkan ke depan kabupaten Tanah Datar akan menjadi kabupaten yang masyarakatnya damai serta sejahtera. 

Bupati juga mengingatkan kepada seluruh santri yang berada dibawah binaan rumah tahfizh MN Piliang untuk tidak melupakan ibadah wajib shalat 5 waktu sehari semalam. 

"Para santriwan dan santriwati jangan lupakan ibadah shalat 5 waktu, dan usahakan berjamaah di Masjid," pesan Bupati. 


Lebih jauh Bupati Eka katakan, untuk menghadapi tantangan kemajuan zaman ke depan kepada para orang tua, tenaga pendidik, guru tahfizh untuk dapat bersama-sama memperhatikan anak kemenakan serta juga anak didiknya masing-masing. 

"Mari kita bersama-sama untuk dapat lebih memperhatikan anak kemenakan dan anak didik kita. Saat ini banyak sekali terjadi di masyarakat kasus dan perbuatan yang tidak terpuji, penyalahgunaan narkoba dan obat-obatan, kenakalan remaja, perilaku menyimpang serta pergaulan bebas. Untuk mari bersama-sama dimulai dari keluarga, lingkungan sekitar dan juga pemerintah bahu-membahu dalam mengatasi masalah ini," himbau Bupati Eka Putra. 

Selanjutnya menurut Bupati, untuk menyiapkan generasi muda dan dalam menghadapi tantangan kemajuan teknologi yang semakin tinggi menjadi seorang hafizh/ah adalah merupakan pondasi yang sangat kokoh dan kuat dalam menghindarkan dan menjauhkan anak-anak kita dari berbagai pengaruh buruk perkembangan teknologi serta hal buruk lainnya. 

Diakhir sambutannya, Eka Putra juga tak lupa mengingatkan kepada pengelola dan pengurus rumah tahfizh MN Piliang untuk tetap mematuhi dan menerapkan protokol kesehatan didalam proses belajar mengajar. 

"Ingat covid-19 masih ada, malahan kabarnya sekarang ada virus jenis baru yang lebih berbahaya efeknya terhadap yang terkonfirmasi," sampainya. 

Kegiatan ini juga dihadiri oleh Asisten Ekobang Edi Susanto, Sekretaris Dinsos yang juga sebagai pembina rumah tahfizh Tanah Datar Afrizon, Kabag Kesra  Dadan Hendarsyah, Camat Lima Kaum Hendra Setiawan, serta beberapa undangan lainnya. 
(Rel/bd) 
×
Berita Terbaru Update