Notification

×

Iklan

Iklan

Belanja Modal APBD, Ekonomi Kerakyatan dan Kesejahteraan Masyarakat

18 Februari 2022 | 22.02 WIB Last Updated 2022-02-18T15:02:08Z

Ditulis oleh: Indra Gusnadi


Pasbana | Untuk Kabar Sumbar - Ada 3 (tiga) jenis belanja daerah yang utama dalam APBD daerah yaitu; Belanja Pegawai, Belanja Barang dan Jasa, Belanja Modal. 

2 (dua) jenis belanja pertama, lebih untuk pemenuhan kebutuhan Aparatur negara dan penyelenggaraan tugas-tugas Kepemerintahan. Sedangka belanja yang bersentuhan langsung dengan masyarakat di daerah adalah belanja modal.

Belanja modal adalah suatu pengeluaran yang dilakukan untuk menambah aset tetap atau investasi yang ada sehingga kan memberikan manfaatnya tersendiri pada periode tertentu. Dalam hal ini pembelanjaan modal yang dimaksud dapat berupa tanah, peralatan dan mesin, gedung dan bangunan, irigasi, jaringan , maupun dalam bentuk fisik lainnya, seperti buku, binatang ternak dan lain sebagainya.

Menjadi penting karena masyarakat di daerah membutuhkan sarana prasarana dan alat produksi untuk bisa mengembangkan usahanya. Pemerintah Daerah dapat membantu pengembangan ekonomi kerakyatan dengan memperbanyak belanja modal yang dibutuhkan oleh masygarakat.

Tentu saja dengan terlebih dahulu memahami potensi-potensi usaha ekonomi masyarakat yang bisa mempunyai 'multiplier efek' percepatan pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat

Ada beberapa penelitian yang berkaitan dengan pengaruh belaka modal terhadap perkenonian daerah dan kesejahteraan masyarat. Salahsatunya adalah Endy Grade Tampubolon (peneliti dari universitas indraprasta, Jakarta) 

Penelitiannya bertujuan untuk melihat pengaruh belanja modal terhadap pertumbuhan ekonomi pembangunan manusia. Dengan menggunakan WarpPLS mengadopsi purposive sampling, menggunakan data seri 2014-2017 untuk 415 kabupaten/kota di Indonesia 

Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa belanja bahwa belanja modal berpengaruh positif terhadap pertumbuhan ekonomi. Selanjutnya, terhadap kesejahteraan masyarakat yang diproksikan oleh angka indeks, terbukti telah meningkatkan kesejahteraan masyarakat di daerah.

Hal yang perlu diingat adalah bahwa besarnya pengaruh belanja modal terhadap peningkatan perekonomian masyarakat dan daerah sangat tergantung dari jenis belanja modal yang dilakukan. 

Menggunakan logika sederhana saja. Belanja modal yang langsung bersentuhan dengan kebutuhan masyarakat banyak tentu  akan lebih bermanfaat daripada yang tidak langsung bersentuhan dengan kebutuhan masyarakat  (*IG).
×
Berita Terbaru Update