Berantas Pungli

Visit Minangkabau

Aliansi Media Online Indonesia

Aliansi Media Online Indonesia

Literasi Sekolah

Tagak di Pintu

Diposkan oleh On Saturday, September 22, 2018

Ditulis oleh: A.S Patimarajo





Salain harimau nan salapan, ado lo curito  khayal tantang kancia nan sapuluah. Tasabuik dalam kisah  lamo, dulu maso saisuak, ado sapuluah Tuan  Luhak, manekan surek, mandukuang Datuak Pucuak untuak tapiliah kaduo kali jadi Rajo Alam. Mako lakeklah  itam di ateh putiah. Kajadi tando baso baliau tu satia ka urang ateh.

Mungkin, jikok dibalah dado urang nan sapuluah tu, antahlah. Saluang jo rabab sajolah nan manyampaian. Tapi karano hari itu, baliau takapuang ujan di rumah bagonjoang, mako ndak dapek mailak pintak, kahandak Mak Pono si tuan rumah.

Mak Pono nan mamacik tampuak ranah, mangaluaan surek dalan lamari. Dalam surek tu tatulih ampek baleh namo Tuan Luhak. Jikok dietoang bana kasadonyo  Tuan Luhak ko sambilan baleh urang. Ampek baleh nan naiak ka rumah Mak Pono. Sapuluah nan amuah maagiah tandotangan.

Nan lain acuah tak acuah. Manulak indak.  Sato pun tidak. Mungkin dalam hati, nan lain tu mangecek, kito ko punyo rusio jo raso surang surang. Raso dibawo naiak. Pareso dibawo turun. Tenggang pulo parasaan urang jikok awak malapeh kandak. Dek manjago raso ko pulo, mungkin, nan sambilan ko, mamiliah antok sajo.

Sudah  lakek itam ateh putiah, surek disimpan dek Mak Pono, rancana untuak dicaliak an ka Rajo Alam, jikok tibo liau bakunjuang pakan muko.  Sakadar untuak manjawek tanyo induak samang, lah ado dek Mak Pono. Ba a hasia dari surek tu kamudian hari, itu lain curito. Pendeknyo, nan kini yo kini. Isuak tu yo isuak. Di maa tumbuah sinan disiangi.

Kutiko dicubo manyigi apo bana isi surek tu, Mak Pono antok sajo. Baliau tak amuah mangecek tantang surek nan ditekan anak buahnyo nan sapuluah urang tu. "Ijan iko lo nan ditanyo lai. Surek biaso sajo tu nyo," ilak Mak Pono nan tasabuik santiang baimain pantun, sambia jalan malucuih di salo salo ruang rumah bagonjoang.

Samantaro,  si Sulan, nan sato lo manekan  surek  tu, mangecek ka tukang kaba, baso ndak ado carito dukuang mandukuang dalam  isi surek. Cuma ucapan tarimokasih ka Datuak Pucuak salaku Rajo Alam, nan alah banyak manoloang kampuang.

"Kan alah samo kito caliak mah, dari Sialang Balantak Basi hinggo Durian Ditakuak Rajo. Sajak Taratak Aia Hitam hinggo Sikilang Aia Bangih. Sadonyo manarimo pambarian Datuak Pucuak. Kan patuik pulo  kito batarimokasih ka baliau,"  kecek Sulan panguaso Bukik Ateh Ngarai.

Jikok diinok manuangan kecek Sulan ko, yo saraso takah ka iyo bana. Walau dalam surek tu tatulih mamuji Datuak Pucuak satenggih langik. Itu namonyo pandai pandai manitih buah, supayo salamat badan ka subarang.

"Datuak Pucuak paralu surek, diagiah molah. Baliau mintak dukungan kito, kito dukuang molah di ateh karateh. Jaleh pulo itam di ateh putiah. Aa juwo dek inyo lai? Tapi kok mintak pulo isi hati anak nagari, tantu payah maukuanyo," kecek  salah surang karabat Sulan maso itu.

Kutiko kisah ko diulang Mak Uniang ka Malanca sudah sumbayang subuah pagi tadi, malanca batanyo. "Apo mukasuik surek tu, Mak?"

"Biya saelah, Nca. Iko kungfu tingkek dewa ko mah," jawek Mak Uniang acuah tak acuah.

"Apo lo jurusnyo tu, Mak?"

"Jurus tagak di pintu. Samo jo incek cubadak bagomok," baleh Mak Uniang sumbarang kanai.

"Bisa banyak dapek bantuan tu, Mak?"

"Iko baru  maneba jalo, Nca," jawek Mak Uniang pontoang.

Malanca leno....

HUT Polantas Ke-63, Satlantas Polres Sijunjung Gelar Anjangsana

Diposkan oleh On Friday, September 21, 2018



Sijunjung - Wujudkan kepedulian, partisipasi dan berbagi, di Hari Ulang Tahun (HUT) Polisi Lalu Lintas (Polantas) ke 63 tahun, Satuan Lalu Lintas (Satlantas) Polres Sijunjung laksanakan kegiatan anjangsana kebeberapa lokasi, Jumat (21/9).

Kapolres Sijunjung AKBP. Imran Amir, SIK. MH melalui Kasat Lantas AKP. Afrino, SH menyampaikan, kegiatan anjangsana diawali dengan menggelar Bakti Sosial pembersihan Masjid Al Ikhlas di Nagari Sibisir, Kecamatan Tanjung Gadang.

"Paginya kita melaksanakan bhakti sosial dulu di Masjid Al Ikhlas, disana kita menyerahkan bantuan berupa karpet masjid dan sembako kepada Garin dan masyarakat kurang mampu yang berada disekitaran masjid," sebutnya.

Usai melaksanakan bhakti sosial, siangnya sekitar pukul 13.00 WIB, tim Satlantas melaksanakan kegiatan anjangsana dan syukuran di Panti Asuhan Permata Bundo Muaro Sijunjung, yang dipimpin langsung oleh Kapolres Sijunjung AKBP. Imran Amir, SIK, MH didampingi oleh Waka Polres, Kasat Lantas dan para PJU Polres Sijunjung beserta personel Lantas.



"Saat berada di Panti Asuhan Permata Bundo Muaro Sijunjung, di kesempatan tersebut rombongan kita menyerahkan bantuan berupa sembako kepada pihak panti, disana juga kita laksanakan acara makan bersama," ucap Afrino.

Sekitar pukul 14.15 WIB, lanjut Afrino juga dilaksanakan Anjangsana ke kediaman AKP ( Purn ) Makmur Sanusi, SH yang dahulunya pernah berdinas sebagai personel Lantas. Dan pukul 16.00 WIB ke rumah Surahman korban Laka lantas yang mengakibatkan kakinya di pasang pen besi. 

"Disana kita juga menyerahkan bantuan berupa sembako. Kegiatan ini merupakan wujud kepedulian, partisipasi dan berbagi Satlantas Polres Sijunjung dalam rangka HUT Polantas ke 63. Dengan ini kita berharap dapat menumbuhkan kepedulian berbagai lapis masyarakat untuk mendukung kegiatan Sat Lantas dan dengan semangat prometer, polantas mengimplementasikan road safety melalui e-Policing menuju zero accident," pungkas Afrino. (Del/Nal)

Selang 2.5 Jam, 2 Pelaku Pengedar Narkoba di Solok Ditangkap Dilokasi Berbeda

Diposkan oleh On Friday, September 21, 2018



Solok – Selang waktu dua setengah jam, Satuan Reserse Narkoba Polres Solok Kota berhasil meringkus dua orang lelaki pelaku penyalahgunaan narkotika jenis shabu, dilokasi berbeda di Kota Solok, Jumat (21/9).

Pelaku pertama SNP (43) warga Tanjung Paku, Kecamatan Tanjung Harapan, Kota Solok ditangkap pada pukul 01.30 WIB di Perumnas Tanjung Paku RT 001 RW 004 Kelurahan Tanjung Paku.

Sementara pelaku kedua, MLN (44) warga Jorong Pasar Koto Baru, Nagari Koto Baru, Kecamatan Koto Baru, Kabupaten Dharmasraya tersebut, ditangkap pada pukul 04.00 WIB di depan Mesjid Nurul Sakinah, Jalan H. Jamal, RT 002, RW 002, Kelurahan Nan Balimo, Kecamatan Tanjung Harapan, Kota Solok. 

Hal tersebut disampaikan oleh Kapolres Solok Kota AKBP. Dony Setiawan SIK, MH melalui Waka Polres Kompol Sumintak yang juga didampingi Kasat Resnarkoba AKP. Dodi Apendi, SH saat melaksanakan Konferensi Pers.

Doni mengatakan, SNP ditangkap berdasarkan informasi bahwa di Perumnas tersebut sering terjadi transaksi narkotika. Saat tim melakukan penyelidikan di daerah tersebut, diketahui pelakunya SNP. SNP ditangkap saat berada di rumahnya, dan saat tim melakukan pemeriksaan ditemukan satu paket kecil yang diduga berisikan narkotika jenis shabu.

“Dari tangan SNP, kita amankan satu paket kecil diduga berisikan narkotika jenis shabu yang dibungkus dengan plastik klip warna bening. lalu juga diamankan satu bungkus plastik klip  merk G-tik ukuran 3 X 5, satu batang besi reil gorden warna gold, dan satu unit handphone merk Samsung warna putih,” sebut Dodi.

Sementara MLN ditangkap berdasarkan keterang SNP, ucap Dodi. SNP mengatakan ada orang yang bernama MLN sedang membawa Narkotika jenis shabu dari Dharmasraya ke Kota solok. Kemudian tim melakukan penyelidikan di daerah Nan Balimo.

“Sekira jam 04.00 WIB, tim berhasil menangkap MLN diatas Mobil Merk Toyota jenis Avanza warna silver BA 1318 VL yang sedang berhenti di depan Mesjid Nurul Sakinah Kelurahan Nan Balimo. Dan saat diperiksa, ditemukan satu paket sedang yang diduga berisikan narkotika jenis shabu yang dibungkus plastik warna bening dipedal kopleng mobil, kemudian dua unit handphone serta uang sebesar Rp 1.688.000,-,” jelas Dodi.

Lebih lanjut Dodi menyampaikan, kedua pelaku dan barang bukti saat ini sudah diamankan di Mapolres Solok Kota, guna proses lebih lanjut. “Kini tersangka dan barang bukti sudah kita amankan, guna proses lebih lanjut,” pungkas Dodi. (Del/Nal)

Satlantas Polres Padangpanjang Serahkan Bantuan Kepada Bocah Gagal Ginjal di HUT Ke-63 tahun

Diposkan oleh On Friday, September 21, 2018



Padangpanjang – Viral dimedia sosial dan pemberitaan, Arif (13) penderita gagal ginjal stadium empat dan infeksi saluran kencing sejak empat bulan yang lalu, disambangi jajaran Satuan Lalu Lintas (Satlantas) Polres Padangpanjang.

Arif bersama ibunya Dian (35) dan dua orang saudaranya tersebut tinggal di Kelurahan Kampung Manggis, Kecamatan Padangpanjang Barat, Kota Padangpanjang, yang mana ayahnya Arif telah meninggal 6 tahun yang lalu.

Dipimpin Kepala Bagian Operasional (Kabag Ops) Polres padangpanjang Kompol. Arifin Daulay, Kasat Lantas IPTU. B. Mendrofa, SH beserta jajarannya menyerahkan bantuan berupa uang tunai serta sembako kepada ibu Arif, Kamis (20/9).

“Penyerahan bantuan ini sekaligus memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) Lantas ke-63 yang jatuh pada tanggal 22 September 2018 ini, rencananya kita akan menyerahkan bantuan tersebut ke Panti Asuhan, namun mendengar kondisi Arif seperti ini, kita dari satlantas terketuk hati untuk membantu ini terlebih dahulu,” sebut Mendrofa.



Mendrofa menambahkan, pada HUT Lantas ke-63 ini, mengangkat tema Dengan Semangat Promoter, Polantas Mengimplementasikan Road Safety Melalui E-Policing Menuju Zero Accident. Yang mana salah satu rangkaian kegiatan tersebut, melakukan Anjangsana Kemanusiaan. 

“Kegiatan kemanusiaan yang kita lakukan ini adalah sebagai salah satu bentuk kepedulian kepada masyarakat yang membutuhkan, semoga apa yang kita sumbangkan ini, bisa berguna dan bermanfaat bagi keluarga Arif. Dan berharap semoga Arif bisa segera sembuh dan sehat seperti semula,” ucap Mendrova.

Selain itu, Polres Padangpanjang juga akan melaksanakan beberapa rangkaian kegiatan diantaranya, olahraga bersama, donor darah, dan kegiatan bagi bagi helm dijalan untuk para pengendara sepeda motor.

Mendapatkan bantuan dan kunjungan dari Polres Padangpanjang tersebut, Dian ibunya Arif mengucapkan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Polres Padangpanjang beserta jajarannya.

“Saya sangat berterima kasih kepada Polres Padangpanjang, yang telah memberikan bantuan pada anak saya Arif, semoga bantuan yang diberikan dibalas oleh Allah SWT, dan anak saya sembuh dan kembali beraktifitas seperti biasanya,” ucap Dian kepada Pasbana.com yang saat itu tak mampu memendung air matanya. (Del)

Genapi Enam Poin, Semen Padang Masuk Babak 8 Besar Liga 2 2018

Diposkan oleh On Friday, September 21, 2018




Padang - Tim kebanggaan urang awak, Semen Padang, hanya membutuhkan tambahan enam poin dari lima pertandingan sisa untuk memastikan tiket ke babak 8 besar Liga 2 2018.

Seperti diketahui, tim Kabau Sirah hingga pekan ke-17 telah mengantongi 35 poin hasil dari 11 menang, 4 kali kalah, dan 2 hasil imbang.
Sementara saingan terdekat, Persis Solo, baru mengoleksi 26 poin atau berjarak sembilan poin, dengan jumlah pertandingan yang sama.

Enam poin bukan target berat bagi Irsyad Maulana dkk. Bermodal penampilan konsisten dalam dua pertandingan terakhir, diprediksi Semen Padang bakal mengamankan tiket 8 besar setidaknya dalam dua sisa laga kandang, masing-masing menjamu Perserang Serang, Kamis (4/10/2018), dan laga penutup menjamu Persis, Sabtu (13/10/2018), di Stadion H. Agus Salim, Padang.
Menariknya, selain menjalani partai kandang, anak asuhan Syafrianto Rusli hanya menghadapi tim asal Sumatra hingga babak penyisihan berakhir.
Duel menghadapi Persiraja dihelat Minggu (23/9/2018), selanjutnya menghadapi Aceh United empat hari berikutnya. Lawan terakhir adalah menghadapi PSPS Riau, Senin (8/10/2018).
Manajer Semen Padang, Win Bernadino, mengatakan lima laga sisa merupakan pertaruhan masing-masing tim baik dalam menentukan tiket 8 besar atau bertahan di Liga 2.
Khusus bagi Semen Padang, ia optimistis mampu meraih satu tiket dan berusaha agar terus bertahan di posisi pemuncak Wilayah Barat.
"Kami optimistis untuk itu. Apalagi saat ini tren penampilan tim sangat baik. Kami telah sampaikan ke pemain harus tetap fokus dan tidak menganggap remeh lawan yang akan dihadapi nanti," ungkap Win Bernadino.
Ia menambahkan, poin minimal yang harus dikumpulkan untuk lolos ke babak 8 besar memang enam poin atau dua kemenangan. Namun, bisa saja syarat itu nilainya berkurang, jika tiga saingan terdekat Semen Padang, yakni Persis, PSPS, Persita tersandung.
"Meski begitu, kami sebenarnya tidak memikirkan berapa poin yang harus kami kejar. Yang jelas, kami terus berusaha agar pada setiap pertandingan tidak kehilangan poin. Khususnya saat bermain di kandang, kami harus berusaha meraih kemenangan," pungkas Win mengakhiri pembicaraan.

Sumber : Bola.com

Tak Bisa Ikut Seleksi CPNS, Ratusan Guru Honorer K2 Di Sijunjung Berdemo Ke Gedung DPRD

Diposkan oleh On Friday, September 21, 2018

Ratusan Guru honorer K2 berdemo ke gedung DPRD Kabupaten Sijunjung , Kamis (20/09) [ foto: Nal ]
Sijunjung – Ratusan guru honorer dan penjaga sekolah yang termasuk dalam tenaga honorer kategori dua (K2) se-Kabupaten Sijunjung, Propinsi Sumatera Barat, menggelar demo menyampaikan inspirasi ke gedung DPRD Kabupaten Sijunjung di Jalan Lintas Sumatera, Kandang Baru Sijunjung, Kamis (20/9/2018) .


Aksi demo damai yang dilakukan oleh ratusan tenaga honorer (k2) tersebut mendapat pengawalan dari pihak keamanan dan Satpol PP.

Para honorer K2 ini memprotes  perihal peraturan Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PAN-RB) Nomor 36 dan 37 tahun 2018, tentang kriteria penetapan kebutuhan PNS dan pelaksanaan seleksi CPNS 2018, yang tidak mengakomodir para honorer K2 ini untuk dapat diangkat menjadi CPNS. Tidak hanya di Sijunjung, di beberapa daerah juga mendapat protes serupa dari para honorer K2.

Add caption

Ratusan guru honorer dan penjaga sekolah itu datang ke gedung DPRD Sijunjung menyampaikan keluhan ke wakil rakyat. Dengan membawa spanduk dan poster berbagai ukuran mereka berorasi dan menyampaikan harapan agar bisa diangkat menjadi CPNS.

Ketua Forum Honorer Kategori 2 Indonesia (FHK2-I) Sijunjung, Mayono, SPdi dan Sekretaris FHK2-I, Romi Yanto, SPd yang menjadi Koordinator demo pada kesempatan tersebut memimpin rekan-rekannya untuk beraudiensi dengan anggota DPRD Sijunjung.

Mereka diterima secara langsung oleh Ketua DPRD Sijunjung, Yusdarti, Wakil Ketua DPRD Walbardi dan sejumlah anggota Pimpinan DPRD lainnya bahkan Plt BKD EDM Pemerintah Kabupaten Sijunjung, Musprianti juga hadir.

Menurut guru honorer yang tergabung dalam organisasi FHK2-I, pada umumnya usia mereka di atas 35 tahun bahkan sudah belasan tahun mereka mengabdi dengan tulus ikhlas.
Namun dengan turunnya Permen PAN  RB tersebut, sebagian diantara mereka tak bisa mengikuti test CPNS . Harapan para honorer tersebut, nasib mereka diperjuangkan. 

Apalagi mereka sudah belasan tahun mengabdi namun tak kunjung diangkat jadi CPNS. Bahkan mereka juga mengeluhkan dan mempertanyakan ada diantara guru yang baru lulus kuliah sudah bisa diangkat jadi kontrak Tenaga Harian Lepas ( THL ).

“ Kita sudah menyampaikan ke Jakarta dan kita juga sudah koordinasi dengan DPRD se Indonesia untuk menuntut, pegawai kontrak, honorer dan bukan hanya K2. Tanggal 25 September 2018 akan ada rapat DPRD se Indonesia memperjuangkan nasib ibu-ibu. Kami juga akan mengadu ke pusat melalui asosiasi,” ucap Ketua DPRD Yusdarti yang langsung disampaikan kepada Tim Jokowi.

“Kami adalah perwakilan masyarakat yang akan menyampaikan aspirasi masyarakat, tak hanya guru, tapi semua. Tapi hendaknya bukan hanya sebatas aspirasi tapi hendaknya harapan mereka ini bisa terwujud,” ucap Wakil Ketua DPRD Sijunjung, Walbardi.

“Ini perlu diperhatikan oleh Kepala Daerah Sijunjung, BKD harus jemput bola, bukan hanya berlagu Sijunjung jaya dan maju saja, tapi kerja dan kerja. Soal ada guru diangkat THL tiga bulan baru tamat kuliah ini sama saja penyimpangan,” kata Bakri , anggota DPRD dari Fraksi Demokrat.

Adapun misi dari demo itu adalah mereka mendesak diterbitkannya Perpu untuk peningkatan status honorer menjadi CPNS, tanpa batas umur.


Kepala Dinas Pendidikan Sijunjung, Ramler, SH, MM, pun sangat prihatin dengan keluhan para guru honorer yang berharap diangkat jadi CPNS itu mengingat jasa dan pengabdian mereka yang telah belasan tahun.

“Saat ini tercatat ada 370 guru honorer K2. Tapi yang bisa ikut seleksi CPNS hanya 22 orang yang memenuhi syarat berdasarkan umur. Untuk umur 18-35 tahun ini yang membuat kecewa para guru kita dan itu sudah ketentuan , ” kata Ramler pada media pasbana.Com melalui terpon selulernya Kamis (20/9/2018).

Padahal kata Ramler, saat ini Kabupaten Sijunjung membutuhkan sebanyak 619 guru sekolah dasar (SD) berbagai mata pelajaran dan juga butuh sebanyak 205 guru sekolah menengah pertama (SMP). 

“ Sedangkan formasi penerimaan CPNS untuk guru saat ini hanya 100 orang yang meliputi  73 orang guru SD dan 2 orang untuk guru disabilitas dan 25 orang lagi untuk  guru SMP Semua Jurusan ," pungkas Ramler. (Nal)






Arif, Bocah Kelas 5 SD di Kota Padangpanjang Derita Gagal Ginjal

Diposkan oleh On Thursday, September 20, 2018



Padangpanjang – Empat bulan yang lalu, menjadi masa terakhir untuk Arif (13) menikmati masa kanak-kanak bersama teman-teman sebayanya, sebelum ia divonis oleh dokter menderita gagal ginjal stadium empat.

Arif, anak yatim yang telah ditinggal ayahnya sejak 6 tahun lalu, tampak terbaring lemah dengan kondisi yang sangat menyedihkan. Tubuh anak itu kurus, sehingga tampak hanya seperti tulang dibalut kulit saja.

Arif tinggal dengan ibunya, Dian (35), dirumah semi permanen berukuran 5 X 8 meter, yang mana status tanah tersebut masih system sewa. Sang ibu biasanya bekerja disebuah toko kue, namun semenjak kondisi arif seperti ini, ia terpaksa meninggalkan pekerjaannya demi mengurus Arif.

Dian mengatakan, Arif merupakan anak kedua dari tiga orang bersaudara. Saat ini ia tengah duduk dibangku kelas 5 di SD 17 Kampung Manggis. Namun, dengan keadaan arif seperti ini, Arif terpaksa berhenti sekolah.

“Arif terpaksa berhenti sekolah untuk saat ini, karena mengingat kondisinya. Dan saya juga harus meninggalkan pekerjaan saya disalah satu toko kue di Padangpanjang ini, demi merawat Arif,” sebut Dian.

Dian tampak tegar menghadapi penyakit yang tengah dilawan anaknya, dan ia selalu berada disamping Arif untuk menemaninya, dan menyuapi makan anaknya, meskipun makanan yang diberikan selalu dimuntahkan anaknya. 


Dian menceritakan, waktu Arif duduk dibangku kelas 3 SD, buang air kecil anaknya sempat berdarah, dikarenakan terminum air berkaporit saat mandi-mandi disalah satu wahana pemandian di Kota Padangpanjang.

“Saat dibawa berobat disarankan untuk meminum obat selama seminggu dan perbanyak konsumsi air putih, apabila buang airnya kecilnya masih berdarah kata dokter tersebut, Arif harus dikhitan. Ternyata satu minggu meminum obat, masih seperti itu, dan Arif terpaksa dikhitan, Alhamdullah usai dikhitan buang air kecilnya tidak berdarah lagi,” ceritanya.

Dan satu tahun usai khitanan, Arif sering mengeluh pusing dan capek, ucap Dian, sehingga ia sering tidak masuk sekolah. Dan saat dibawa kepuskesmas, dilakukan pemeriksaan, ternyata pihak puskesmas mengatakan Arif mengalami infeksi saluran kencing. 

“Namun Arif tidak pernah merasa sakit selama ini, hanya merasa pusing dan capek saja. Namun, 4 bulan yang lalu, Arif seakan kehilangan nafsu makannya, ia mengatakan bahwa perutnya bengkak, dan buang air kecilnya tidak bisa keluar. Saya langsung bawa ke rumah sakit Yarsi, dan kami dirujuk ke RSUP M. Djamil Padang,” ucapnya.

Saat dilakukan pemeriksaan di RSUP M. Djamil Padang, pihak rumah sakit mengatakan Arif terkena Infeksi saluran kencing dan gagal ginjal stadium empat, saluran kencing Arif tersebut menurut dokter sudah berjamur, dan harus dilakukan penangan intensif.

“Tetapi setiap pulang dari rumah sakit, seminggu dirumah perutnya kembali membengkak, karena buang air kecilnya tertahan,” jelasnya.



Sementara Dinas Kesehatan Kota Padangpanjang yang terus memantau kondisi kesehatannya, melihat suatu kebiasaan Arif mengkonsumsi mie instan kering sebagai cemilan diduga kuat menjadi salah satu penyebab beratnya kerja fungsi ginjal.

“Ibunya menceritakan kebiasaan anaknya itu yang suka mengkonsumsi mie instan kering, serta kurang mengkonsumsi air putih. Dalam waktu yang lama itulah kemungkinan ginjalnya menjadi gagal fungsi dan baru disadari beberapa bulan terakhir“ ujar Kepala Dinas Kesehatan Kota Padangpanjang, Nuryanuwar, Kamis (20/9).

Dan kondisi Arif yang tengah ditangani RSUP M. Djamil, Dinas Kesehatan Kota Padangpanjang tetap melakukan upaya pengawasan dengan berkoordinasi dengan RSUD Padangpanjang. Salah satunya dengan memberikan pelayanan perawatan inap sebagai upaya mengantisipasi kondisi buruk setelah mengetahui arif susah makan. 

“Kami setelah berkoordinasi dengan pihak RSUP M. Djamil, dengan persetujuan Direktur RSUD Padangpanjang, memberikan fasilitas rawat ini agar bisa dipasangkan infus sebagai pengganti makanan, setidaknya selama arif menunggu panggilan konsul perawatan di M. Djamil,” sebut Nuryanuwar sembari menyampaikan Arif saat ini telah dirawat di RSUD Padangpanjang.

Untuk meringkan sedikit beban keluarga Arif, saudara-saudara dapat juga mengirim bantuan ke Rek BRI 023101015000503 Atas nama Sri Irma Suryani atau bisa menghubungi nomor handphone 08126737879. (Del)

HUKRIM

Lowongan Kerja

OPINI KITA

Video Moment

MEDIA PARTNER


MEDIA PARTNER


MEDIA PARTNER


INSPIRASI KEHIDUPAN