Follow & Like It !

IKLAN

Dunia Sekolah

Gadele Inggih

On Saturday, January 19, 2019

Ditulis oleh : A.S Patimarajo


Adapun kalabihan Mak Inggih maso dulu zaman bagolak, hanyo galeme jo gadele. Istilahnyo samo jo kolak. Sado urang maso itu kanai dikolak dek Mak Inggih. Bapokok gadele itu pulo, Mak Inggih bisa jadi kapalo dusun taruih kapalo kampuang hinggo kapalo nagari.

Sakali wakatu, Mak Inggih bajawek kato jo Datuak Kayo. Kecek Datuak Kayo maso katibo, kalau dapek jadi kapalo kampuang, yo agak barayia asam handaknyo. Sabab kok tipih juwo uncang saku kapalo kampuang tu, payah molah inyo. Tamu banyak. Kepeang kalua tiok malangkah. Kutiko kamancalon sabalunnyo baabih abih  pulo.

Baleh Mak Inggih,  upah  kapalo kampuang tu, ndak paralu digadangan. Sabab jadi kapalo kampuang tu ndak baabih abih bagai doh. "Dulu ambo ndak bapokok doh. Bisa juwo jadi kapalo kampuang. Jadi bara sajo upah diagiah yo tarimo sajolah. Iklas sajolah mauruih nagari ko," kecek Inggih takah yo bana, disambuik tapuak tangan dayang dayangnyo. 

Kato kato Mak Inggih nan mangecek ndak bapokok, samaso jadi kapalo kampuang tu, didawa dek anak kamanakan Datuak Kayo. "Dulu, nan mabayia an kaparaluan Mak Inggih tu, Mak Asin adiak Datuak Kayo," kecek urang tu. " Yo, ndak jo kepeang Inggih nan payi doh," sambuangnyo.

Mako bakambanglah carito di lapau simpang, baso Inggih ko tukang gadele. "Kalau kepeang inyo ndak kalua,  uncang  urang nan kariang dibueknyo. Sinan galianyo Mak Inggih," kato pareman simpang.

Kecek pareman tu pulo,  jikok bajanji Mak Inggih ijan tarok  yobana mamikianyo. Lengah lengah cangok sajolah. Kok layi baliau tapati, sukur. Tapi kok lupo liau, antok sajo. Sabab jikok ditagiah bana ka inyo, sagelek sajo dek baliau untuak mailak. Lidahnyo ndak batulang.

Ado dulu inyo mangecek kamambuek garobak esteem. "Tingga rodanyo sajo lai. Kini lah banyak nan mamasan," kecek Mak Inggih ka urang rami. Nan mandanga tacangang. Mamuji Inggih satenggih langik, urang nan sagalo santiang. Pandai mambuek kurisi, bisa pulo mambuek garobak.

Ruponyo, lah limo musim balalu. Lah sapuluah kali pulang padi. Nan garobak esteem itu tak juwo nampak puncak atoknyo. Kutiko ditanyo ka Mak Inggih, dijaweknyo jo galak manih. " Ijan itu lo nan kalian tanyo ka waden lai. Tanyolah ka urang bengke. Waden kini jadi wali nagari komah," jawek Mak Inggih sambia galak mamiciang.

Banyak nan lain gadele  Inggih dinanti urang kampuang. Sabanyak itu pulo nan maleset. Tapi nan mambuek heran, banyak  juwo nan suko jo Mak Inggih. Antah bara kali kanai alua, tapi nan mandukuang banyak juwo. "Apo sabananyo nan tajadi di nagari kini ko," tanyo cadiak pandai di lapau simpang.

Mako bamacam pulo, hasia tarawang urang cadiak pandai. Ado nan mangecek, nan mandukuang Mak Inggih tu tatariak mancaliak gaya Mak Inggih nan takah urang biaso. Biya jadi urang pucuak bana inyo,  tatap sajo ramah jo rakyat badarai. Itu diulang ulang siaran radio tiok pagi.

Sabaliak pado itu, hasia tarawang pihak sabalah lain pulo. Katonyo, asa namuah bakompolot jo pandukuang  Inggih, pasti kanyang. Sabab, sagalo caro dimainan dek urang dakek Inggih. Saganok kaparaluan hiduik ditangguang. Nan paralu layi amuah mangamek sajo lapeh salero. Lah banyak nan amuah takah itu.

Kutiko carito ko diulang baliak dek Mak Uniang ka Malanca sudah sumbayang subuah pagi tadi, malanca mamanciang, "Lamak lo sato ka Mak Inggih tu yo, Mak. Mangamek sajo lapeh salero!"

"Yo, Nca. Pintu tobat kan tabukak taruih," jawek Mak Uniang.

Malanca ta haniang...

IDI Cabang Kota Padangpanjang Dilantik

On Saturday, January 19, 2019


Padangpanjang - Pengurus Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Cabang Kota Padangpanjang tahun 2018-2021 resmi dilantik oleh Ketua IDI Wilayah Sumatera Barat (Sumbar) dr. Pom Harry Satria, Sp.OG, di Rumah Dinas Walikota, Sabtu (19/1).

Pada kesempatan tersebut, pengurus IDI Cabang Kota Padangpanjang yang baru di ketuai oleh dr. Wahyuda Pemil yang menggantikan jabatan dr. dasril yang telah menjabat selama dua kali periode.


Ketua IDI Wilayah Sumbar, Harry Satria mengatakan, para dokter yang berada dalam naungan IDI memiliki tanggung jawab bersama dengan pemerintah daerah dalam pembangunan di bidang kesehatan masyarakat. Dengan itu, koordinasi dan komunikasi antara pengurus IDI dengan pemerintah harus terus terjaga dan terjalin dengan baik.

"Kami juga ingin menawarkan dukungan program kerja IDI Sumbar untuk Padangpanjang dengan prinsip pembangunan kesehatan, kami yakin Padangpanjang bisa melaksanakan program tersebut sehingga menjadikan Padangpanjang kedepannya lebih baik dan gesah terutama di bidang kesehatan masyarakat," jelasnya.


Sementara itu, Walikota Padangpanjang, H. Fadly Amran, BBA berpesan, agar pengurus baru dapat lebih meningkatkan kinerja pelayanan kepada masyarakat. "Mari bersama tingkatkan hubungan yang baik dengan masyarakat, berikan pelayanan yang baik dan menyenangkan," pesan Fadly.

Fadly menjelaskan, bahwa peranan dokter sangat menjadi prioritas utama dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat, Pemko hanya dapat mendorong dan mendukung setiap program yang dilaksanakan.

Turut hadir pada pelantikan tersebut, Anggota DPR RI dr. Suir Syam, M.Kes, MMR, Ketua DPRD Kota Padangpanjang Dr. Novi Hendri, SE, M.Si, unsur Forkopimda, Kepala Dinas Kesehatan Drs. Nuryanuwar, A.Pt, MM, M.Kes, Ketua TP PKK dr. Dian Puspita Fadly Amran, serta seluruh Ikatan Dokter Kota Padangpanjang.(Delma)

SDS Al-Azhar Bukittinggi: Khatam dan Tahfizh Quran, Ciptakan Akhlaq Mulia Siswa Sejak Dini

On Saturday, January 19, 2019

Muhardi Rajab, Ketua Yayasan SDS Al Azhar Bukittinggi saat menyerahkan cinderamata kepada peserta khatam Al-Qur'an ( foto : Rizky )

Bukittinggi - Kitab suci Al-Quran adalah sumber akidah dan tauhid untuk membentuk akhlaq mulia seseorang, sehingga sejak dini siswa diharapkan dapat mengerti dan memahami akhlaq mulia untuk tumbuh dan berkembang di kehidupan sosialnya. Anak sejak dini dibentuk atau dibina supaya peduli dengan sesama, tidak mudah meremehkan orang, tidak boleh berbohong bahkan tidak boleh menggunjingkan orang lain.

Hal ini dikatakan Ketua Yayasan Pendidikan Al Azhar Bukittinggi, Muhardi Rajab, dalam acara Haflah Khatam Al-Quran dan Wisuda Tahfizh TPQ SDS Al-Azhar Bukittinggi. Lanjut Muhardi, "Melalui Al-Quran anak sejak dini anak akan diterapi jiwa raganya untuk tercipta akhlaq mulia saat ini dan dimasa akan datang." Sabtu, (19/01).

Sementara Kepala Sekolah SDS Al Azhar Bukittinggi, Gantino Habibi M.Pd mengatakan, "Tahun ini adalah angkatan pertama bagi siswa SDS Al Azhar yang lulusTahfizh Quran, sementara untuk siswa yang lulus Khatam Quran adalah angkatan ke 23, sejak 25 tahun Yayasan Al Azhar Bukittinggi berdiri."

Gantino Habibi, M.Pd , Kepala Sekolah SDS Al Azhar Bukittinggi

Dari 100 siswa yang ikut seleksi hanya 52 siswa yang lulus khatam quran. Sementara siswa yang ikut seleksi tahfizh quran sebanyak 40 siswa dan yang lulus hanya 20 orang. Seluruh peserta yang ikut seleksi terdiri dari siswa SD Al Azhar kelas 5 dan kelas 6 saja. ujar Gantino.


Lanjut Gantino, Semua siswa yang lulus khatam dan tahfizh quran mendapatkan tropi, bingkisan dan tabungan dari pihak sekolah dan sponsor.

Sementara itu, Febby Dt Bangso orang tua siswa SDS Al Azhar Bukittinggi mengatakan, "Mendukung kegiatan sekolah Al-Azhar Bukittinggi ini dalam membentuk akhlaq mulia anak sejak dini. Mengenal Al-Quran sejak dini anak akan terbentuk generasi yang  berkarakter dan cinta terhadap tanah airnya."( Rizky)

55 Orang Relawan Demokrasi KPU Padangpanjang Dikukuhkan Dan Diberi Pembekalan

On Saturday, January 19, 2019


Padangpanjang - Pasca perekrutan, Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Padangpanjang kukuhkan dan memberikan bimbingan teknis (bimtek) kepada 55 orang relawan demokrasi pemilu serentak tahun 2019, di aula Hotel Flaminggo, Sabtu (19/1).

Ketua KPU Kota Padangpanjang Okta Novisyah, S.Sos.i melalui Divisi Sosialiasi, Pendidikan Pemilih, Partisipasi masyarakat, dan SDM, Winda Aprizona, S.Pd mengatakan bimtek ini guna memberikan pembekalan kepada relawan demokrasi yang menjadi mitra KPU dalam menjalankan agenda sosialisasi dan pendidikan pemilih berbasis kota.


"Program relawan demokrasi dilatar belakangi oleh partisipasi pemilih yang cenderung menurun. Banyak faktor yang menjadikan tingkat partisipasi mengalami tren penurunan, diantaranya jenuh dengan frekuensi penyelenggarakan pemilu yang tinggi, ketidakpuasan atas kinerja sistim politik yang tidak memberikan perbaikan kualitas hidup, mal-administrasi penyelenggara pemilu, adanya paham keagamaan anti demokrasi dan melemahnya kesadaran masyarakat tentang pentingnya pemilu sebagai instrumen transformasi sosial, dan lain sebagainya," jelas Winda.

Winda didampingi Divisi Hukum, Mondra, SE, juga menjelaskan,  program yang digagas KPU ini melibatkan kelompok masyarakat yang berasal dari sebelas basis pemilih strategis, yakni basis keluarga, pemilih pemula, pemilih muda, pemilih perempuan, penyandang disabilitas, pemilih berkebutuhan khusus, kaum marginal, komunitas, keagamaan, warga internet dan relawan demokrasi.


"Pelopor-pelopor demokrasi ini akan dibentuk disetiap basis yang kemudian menjadi penyuluh pada setiap komunitasnya. Dan kita berharap relawan demokrasi mampu menumbuhkan kembali kesadaran positif terhadap pentingnya pemilu dalam kehidupan berbangsa dan bernegara," papar Winda.

Sementara itu, Koodinator Divisi Perencanaan Data dan Informasi KPU Provinsi Sumatera Barat,  Nova Indra mengatakan, relawan demokrasi ini selain meningkatkan partisipasi pemilih harus juga meningkatkan kualitas proses pemilih.
 
"Pemilih harus cerdas dalam menentukan pilihannya, jangan membeli kucing dalam karung, kenali rekam jejak dan visi misi calon yang akan dipilih, dan jangan memilih atas dorongan uang, faktor keluaega atau kerabat, isu SARA," pungkasnya.( Delma )

Suka Baca Puisi ? Mari Ikuti Lomba Baca Puisi Se-Sumatera

On Friday, January 18, 2019


Padang Panjang ---  Anda suka dan handal dalam urusan membaca puisi? Kalau begitu, Anda diundang untuk mengikuti Lomba Baca Puisi Se-Sumatera yang akan digelar di Kota Padangpanjang, Sumatera Barat pada tanggal 14 hingga 15 Maret 2019 mendatang.

Lomba Baca Puisi Se-Sumatera ini digelar oleh Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kota Padangpanjang dalam rangka Festival Literasi Kota Padangpanjang. Bila ingin mengikuti event yang satu ini, silahkan simak petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis berikut ini.

Juknis Lomba Baca Puisi Tingkat Sumatera (14-15 Maret 2019)

A. Ketentuan Lomba
Lomba Baca Puisi tingkat Sumatera tahun 2019, terbuka untuk umum, penyair, teaterawan, seniman, pecinta dan penikmat seni baca puisi berusia paling rendah 15 tahun dan paling tinggi 45 tahun berdomisili di Wilayah Sumatera dengan menyertakan fotocopy identitas (KTP/Kartu Pelajar/Kartu Mahasiswa/SIM/Paspor .

Peserta hanya membacakan 1 (satu) puisi dari 10 (Sepuluh) judul puisi yang terlah disediakan panitia.

Klasifikasi peserta lomba tidak dibedakan antara Lelaki dan Wanita.

Peserta diharapkan berkenan mematuhi ketentuan yang ditetapkan dalam perlombaan, dan mengisi formulir pendaftaran yang disedia panitia (Formulir Pendaftran dapat diperoleh di Perpustakaan Daerah Kota Padang Panjang

Hasil keputusan dewan juri adalah mutlak dan tidak dapat diganggu gugat.

B. Waktu
Pendaftaran peserta mulai tanggal 20 Januari 2019 sampai dengan 12 Maret 2019.

Technical meeting dilaksanakan pada hari Rabu, 13 Maret 2019, pukul 16:00 Wib bertempat di Perpustakaan Daerah Kota Padang Panjang

Pelaksanakan Lomba mulai tanggal 14 sampai dengan 15 Maret 2019 bertempat dib Bancah Laweh

Pengumuman dan pembahagian Hadiah para pemenang pada tanggal 15 Maret 2019 PukuL 09.00-12.00 WIB di Lapangan Bancah laweh

C. Puisi-Puisi Pilihan untuk dibacakan
Rumah (Sulaiman Juned)

Dari Didong Hingga Saluang (Mustafa Ismail)

Menuju Padangpanjang (Toto ST. Radik)

Semalam di Padangpanjang (Budhi Setyawan)

Dheni Kurnia (Roh Besi)

Ketika Indonesia di Hormati Dunia (Taufiq Ismail)

Kepada Kawan (Chairil Anwar)

Kisah Penjual Peta (Iyut Fitra)

Kematian Angin, Kematian Sebuah Ingin (Esha Tegar Putra)

Bercakap-cakap pada Gambar (Sutan Iwan Soekri Munaf)

D. Hadiah
Juara I : Trophy + Piagam + Uang Tunai Rp. 5.000.000,-

Juara II : Trophy + Piagam + Uang Tunai Rp 3.500.000,-

Juara III : Trophy + Piagam + Uang Tunai Rp 2.000.000,-

E. Informasi Lainnya


Sekretariat Panitia Perpustakaan Daerah Kota Padang Panjang

Contack Person: 
Anggun : 081261680268
Okma Yanti : 081261177855
email : panitiafestival.literasi2019@gmail.com
Facebook : Dinas Perpustakaan dan Kearsipan

Selain itu, Anda tidak dikenai biaya pendaftaran untuk mengikuti lomba ini, alias gratis. Ditambah lagi akan ada hiburan yang diisi oleh artis Minang. Jadi, tunggu apa lagi, yuk segera daftarkan diri Anda. (bd/pasbana)

Tim Gabungan Bongkar Tembok Pembatas Jalan

On Friday, January 18, 2019



Payakumbuh – Sebuah tembok di perumahan Alusia, Kelurahan Tigo Koto Diateh, Kecamatan Payakumbuh utara dibongkar oleh tim gabungan Pemko Payakumbuh, Jumat (18/01). Tembok ini dianggap berdiri diatas fasilitas umum dan menghambat jalan menuju kantor Camat Payakumbuh Utara yang sedang dibangun.

Tembok ini awalnya dibangun oleh pengembang perumahan komplek Alusia bulan Agustus 2018 silam. Saat adanya aktivitas perumahan disini, antara Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat dengan pengembang sudah sepakat agar jalan yang biasa dipakai masyarakat untuk berlalu lalang untuk tidak ditembok. Namun, ternyata tembok didirikan juga. Hal ini membuat 13 kk yang tinggal dibalik tembok mengeluh karena harus jauh memutar jika ingin bepergian.

Selama proses pembongkaran berlangsung, tidak ada perlawanan atau protes dari warga komplek maupun pengembang. Bahkan komplek terlihat sepi dan hanya ada perangkat RT yang menyaksikan proses pembongkaran.

Kabid Penata Ruang Dinas PUPR, Eka Diana Rilva mengatakan, Pemko sudah tiga kali melayangkan surat peringatan agar pihak pengembang atau warga komplek untuk membongkar sendiri tembok ini. Namun, peringatan tersebut tidak diindahkan. Akhirnya, terpaksa tim gabungan yang melakukan pembongkaran dan dilakukan penyegelan.

“Sudah tiga kali diperingati. Bahkan sudah duduk bersama dengan pihak pengembang dan warga, tapi tetap membandel. Akhirnya kami yang turun tangan merobohkan tembok ini,” kata Eka.

Setelah dibongkar, jalan komplek hingga jalan sampai kantor Camat Payakumbuh Utara yang sedang dibangun disegel. Ini dilakukan untuk mencegah adanya pembangunan yang dilakukan oleh pihak lain diatas fasilitas umum.

“Kita segel dulu sampai seluruh pengerjaan jalan ke Kantor Camat Payakumbuh Utara yang sedang dibangun ini selesai. Ini untuk mengantisipasi kejadian serupa,” ungkapnya.

Sementara itu Lurah Tigo Koto Diateh, Muslenniyetti mengatakan proses pembongkaran ini telah melalui prosedur yang berlaku. Pihak pengembang dan kelurahan sudah duduk bersama. Disanalah diutarakan bahwa tembok pembatas dibongkar dan pihak pengembang bersedia dengan rencana pembongkaran ini.

“Pengembang awalnya tidak tahu ini adalah jalan umum, makanya ditembok. Mungkin ada salah koordinasi antara pengembang dengan pekerja lapangan perumahan. Setelah diberi penjelasan, pihak pengembang bersedia tembok ini diruntuhkan,” tukas Muslenniyetti. (BD)

Lengang Saat Jam Istirahat , Dua Laptop Kantor Dinkes Agam Digondol Maling

On Friday, January 18, 2019

Foto Ilustrasi

Agam --- Memanfaatkan kondisi kantor yang sedang kosong di jam istirahat siang, Kantor Dinas Kesehatan Kabupaten Agam diacak-acak maling , Kamis (17/1) sekitar pukul 14.25 WIB .

Suasana kantor yang lengang pada saat jam istirahat siang , membuat maling leluasa menjarah laptop milik ASN Dinkes tersebut.
Kasat Reskrim Polres Agam, Iptu M Reza membenarkan peristiwa tersebut. Kemudian kejadian ini diketahui setelah ada laporan dari pelapor bernama Rini Harpega (39).

“Setelah mendapatkan laporan tersebut, jajaran kita langsung menuju tempat kejadian peristiwa (TKP) untuk melakukan penyidikan serta penyelidikan tentang kasus maling disiang bolong tersebut,” ujar Iptu M Reza.

Sesampai di TKP sebutnya, pihaknya mencoba mengumpulkan barang bukti serta saksi di lokasi. Dimana kantor tersebut sudah dilengkapi CCTV di setiap ruangan maka kepolisian mencoba meminta memutarkan video yang terekam.

Iptu M Reza melanjutkan, dari rekaman CCTV tersebut, terlihat salah seorang pria yang mengenakan baju kemeja putih celana dasar dan memakai sepatu. Kemudian, pria tersebut berpenampilan rapi dan menggunakan tas samping warna hitam memasuki salah satu ruangan yang ada di Dinkes tersebut.

Setelah masuk ungkap Iptu M Reza, ia berusaha melihat dengan seksama isi ruangan tersebut. Mulai mejajahi setiap sudut ruangan tersebut yang pada saat itu memang tidak ada orang. Dikarenakan jam istirahat, makanya ia memang sudah paham dengan kantor Dinkes tersebut.”

”Usai melihat siapa yang dalam ruangan tersebut, ia (pria dalam CCTV) tidak melihat siapa pun di dalam ruangan tersebut, maka ia berusaha mengacak-ngacak setiap laci yang ada di dalam ruangan tersebut.

Karena banyak laci yang terkunci lalu, ia terus berusaha mencari yang bisa diambil. Setelah sekian lama mengacak-ngajak, ia melihat ada dua laptop milik ASN Dinkes yang terletak di atas meja yang berbeda, maka ia langsung menghampiri laptop tersebut,” jelasnya.

Iptu M Reza menambahkan, pelaku berhasil membawa kabur kedua laptop tersebut Untuk saat sekarang ini jelasnya, kasus ini masih dalam penyelidikan secara intensif. 

“Mudah-mudahan dengan adanya rekaman CCTV ini, kita bisa mengungkap siapa pria yang berkemeja putih yang sudah melakukan pencurian di siang bolong tersebut,” bebernya.

Tidak itu saja kata Iptu M Reza, pihaknya juga mengimbau kepada seluruh masyarakat terutama kepada ASN di lingkungan Pemkab Agam untuk lebih berhati-hati kalau mau istirahat siang. Pastikan semuanya aman dan terkunci, jangan biarkan barang berharga ditinggalkan begitu saja.

“Sebab kasus pencurian ini bukan hanya karena niat, namun karena ada kesempatan. Kalau kita tidak waspada, maka kita yang akan mengalami seperti kasus ini,” tukasnya. (Ril/ Posmetro)

Kurang Dari 24 Jam, Polres Bukittinggi Berhasil Tangkap Tersangka Curanmor

On Friday, January 18, 2019



Bukittinggi - Tergoda dengan cara yang tidak halal dalam mencari nafkah, AG Pgl A (23), tersangka pencurian motor akhirnya diringkus pada hari Jumat (18/01) dini hari pukul 04.30 WIB , setelah sebelumnya pada Kamis malam (17/01) pukul 20.00 WIB melakukan aksinya di Jalan Puding Mas, Tabek Gadang, Aur Kuning.

Pencuri motor berinisial AG ini terbukti melakukan tindak pidana pencurian motor dengan barang bukti sepeda motor Yamaha Mio M3 Warna hitam Nopol BA 2656 LU oleh Sat Reskrim Polres Bukittinggi di Warnet Cerea, Simpang Lambau.

Kapolres Bukittinggi AKBP Arly Jembar Jumhana, Sik, MH melalui Kasat Reskrim AKP Andi Mohamad Akbar Mekuo, SH. S.Ik didampingi KBO Sat Reskrim Ipda Rommy Hendra Korniawan, SH. MM  menjelaskan, "Berawal adanya laporan polisi atas nama Arif Rahmat Hakim melaporkan telah kehilangan sepeda motor jenis Yamaha Mio M3 Warna hitam Nopol BA 2656 LU di Jalan Puding Mas, Tabek Gadang, Kelurahan Aur Kuning, Kecamatan Aur Birugo Tigo Baleh Kota Bukittinggi ke piket pelayanan Polres Bukittinggi." Jumat, (18/01).


Berdasarkan laporan tersebut maka Kasat Reskrim memerintahkan ke Tim Opsnal Sat Reskrim Polres Bukittinggi untuk melakukan penyelidikan. Selanjutnya dari hasil penyelidikan tersebut didapat informasi dari masyarakat bahwa sepeda motor korban diambil oleh tersangka AG panggilan A.

Kemudian anggota Opsnal Sat Reskrim Polres Bukittinggi dipimpin oleh Ipda Fikri Rahmadi melakukan penyelidikan terhadap tersangka AG pgl A dan pada hari Jumat (18/01) pukul 04.30 Wib. Hingga akhirnya dilakukan penangkapan terhadap tersangka AG pgl A di Warnet Cerea, Simpang Lambau Kota Bukittinggi. Ucap Andi.

Selanjutnya Tersangka AG pgl A bersama dengan barang bukti sepeda motor tersebut dibawa ke Polres Bukittinggi untuk proses hukum selanjutnya. Terhadap tersangka AG pgl A dikenakan pasal 363 KUHP dengan ancaman hukuman 5 tahun penjara. ujar Andi. ( Ril/ Rizky)

PT. WWS Merugi, 59 Orang Karyawan Dirumahkan

On Friday, January 18, 2019

Direktur PT. WWS. Gannofahlis


Sawahlunto - Tak mampu membiayai dana operasional perusahaan yang makin membengkak karena selalu devisit rata-rata Rp. 100 juta tiap tahun, PT. Wahana Wisata Sawahlunto (WWS), perusahaan milik Pemerintah Kota Sawahlunto terancam bangkrut. Untuk efesiensi, terpaksa megurangi jam kerja karyawannya 15 hari masuk dan 15 hari dirumahkan dengan tetap menerima gaji 60 persen dari nilai Upah Minimum Provinsi (UMP) Rp. 2.289.500.

Perusahaan dengan nilai asset Rp. 16 milyar itu memiliki 71 karyawan, 59 orang diantaranya terkena degradasi akibat kerugian sejak 2012 silam, adanya penggabungan objek wisata waterboom Muaro Kalaban dengan tiga objek destinasi wisata Kandi, studio 4 dimensi dan usaha tour & travel. 

Sehingga sejak 2012 hingga sekarang, perusahaan berdiri 2010 ini tak pernah meraih keuntungan bahkan terus merugi. Pada tahun 2012 kerugian mencapai minus Rp 50,777 juta, 2013 minus Rp 411.313 juta, 2014 minus Rp 853.543 juta, 2015 minus Rp 1.163 milyar, 2016 minus Rp 753.759 juta, 2017 rugi Rp 1.374 milyar, dan 2018 lalu mengalami gejolak kerugian mencapai minua Rp 1,815 milyar. Meski tertekan kerugian, PT WWS masih berani melanjutkan pertaruhannya dengan tetap beroperasi sampai sekarang.

Pada awal tahun, 2 Januari 2019, PT WWS mengambil langkah berani untuk menyelamatkan angka kerugian yang terus menekan, dengan cara merumahkan 59 karyawan terdiri dari 20 petugas waterboom, 1 petugas studio 4 dimensi, 8 tenaga security, dan sisanya petugas di objek wisata Kandi.mereka kini masih dalam status karyawan tapi hanya diberi durasi waktu 15 hari bekerja dan 15 terpaksa dirumahkan dengan pemberian gaji 60 persen dari nilai UMP.

Gannoffahlis,SH, Direktur PT WWS didampingi staf teknisnya Ibeng Pamungkas saat si konfirmasi Rakyat Sumbar, Senin (14/1), membenarkan pihaknya telah mengambil langkah berani mengurangi jam kerja karyawannya untuk menekan kerugian yabg lebih besar sehingga perusahaan tak mampu bertahan hingga akhirnya bangkrut.

"Kami harus melakukan langkah efesiensi seperti itu, jika mau di PHK perusahaan tak mampu membayar pesangon mereka sesuai kewajiban badan hukum yang diatur undang-undang. Satu-satu cara yang dapat dilakukan adalah mengurangi jam kerja 15 hari masuk dan 15 hari dirumahkan saja dengan hak gaji yang dibayarkan 60 persen dari UMP," kata dia.

Dia menolak penyebab kerugian itu ditimbulkan karena dugaan adanya beban biaya politik belas jasa dimasa lampau, atau adanya indikasi kebocoran pengelolaan keuangan yang tak transparan. Tapi kerugian lebih disebabkan besarnya biaya operasional yang ditanggung dari perolehan pendapatan kunjungan yang makin menyusut karena diberbagai daerah tetangga lahir destinasi baru yang lebih menawan dan kompetitif.

"Hal itu tidak benar, saya berintegritas, tak mudah ditekan dan di intervensi sehingga mau mengorbankan tangungjawab saya untuk membuat saya terseret dalam sebuah kesalahan dan pelanggaran. Dengan tegas saya katakan, tak ada biaya politik belas jasa serta kebocoran, karena semua kegiatan telah di audit dan telah dibahas dalam RUPS pemegang saham. Kecuali yang  2018 segera akan diaudit," tegas Gannoffahlis. (dyko)

HUKRIM

Video Moment

LOWONGAN KERJA

INSPIRASI KEHIDUPAN

CARITO LAPAU